Ditutup-Tutupi Dari Dunia, Kebohongan China Soal Virus Corona Akhirnya Dibongkar Amerika, Data Satelit Ini Jadi Buktinya


Wabah Virus Corona (Covid-19) masih menjadi permasalah serius..

Seperti diketahui, dalam berita yang beredar sebelumnya, virus corona pertama kali ditemukan di WuhanChina.

Pemerintah China juga sudah menginformasikan wabah ini pada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 31 Desember 2019.

Amerika Serikat menuduh China menutup-nutupi saat virus corona ini merebak pertama kali di Wuhan.

Baca Juga: Diundur Lagi! Gaji ke-13 PNS dan TNI-Polri Dikabarkan Cair di Tanggal Ini, Bersamaan dengan Dana Pensiunan, Berikut Estimasi Besaran yang Diterima

Mereka meyakini virus ini telah menyebar jauh sebelum Desember, walaupun dibantah oleh China.

Hampir sejalan dengan tudingan negeri Paman Sam, penelitian di Harvard Medical School juga memperlihatkan adanya kemungkinan, virus corona pertama kali di Wuhan sejak September 2019.

Hal ini terbongkar lewat data satelit dengan mengamati lonjakan lalu lintas di sekitar lima rumah sakit besar di Wuhan.

Dilansir Tribunnewswiki dari ABC7, pemimpin penelitian sekaligus Profesor Harvard Medical, Dr. John Brownstein, timnya telah menganalisa peningkatan tersebut dari satelit komersial.

Baca Juga: Pecah Rekor Sampai 1000 Lebih Kasus Corona Per Hari, Jubir Pemerintah Bongkar Kelemahan Negara Indonesia: Per 1 Juta Penduduk!

"Tim peneliti menganalisa citra satelit komersial dan menemukan peningkatan signifikan dari lalu lintas di luar lima RS besar di Wuhan mulai akhir musim semi (September) dan awal musim gugur (Oktober) pada 2019," ujar Brownstein, Selasa (9/6/2020).

Tapi, pihak ABC7 tak menampilkan foto-foto hasil tangkapan satelit tersebut.

Profesor tersebut juga menyebutkan bahwa lonjakan lalu lintas di sekitar RS sejalan dengan meningkatnya pencarian melalui internet.

Walaupun begitu, dia mengakui bahwa hal itu tidak bisa dibuktikan.


Citra satelit yang dirujuk AS jika China melakukan kebohongan menyoal corona

corona Baca Juga: Bantu Lima Daerah Bisa Turun Status Jadi Zona Kuning, Khofifah Tak Tanggung-tanggung Beri Apresiasi ke Kodim dan Polres, 100 Motor Siap Diberikan

Penelitian yang dilakukannya ini juga menjadi data penting terbaru terkait misteri asal usul corona.

"Sesuatu terjadi pada Oktober. Terlihat jelas ada gangguan sosial yang terjadi sebelum akhirnya diidentifikasi sebagai permulaan dari pandemi virus corona," kata Brownstein.

Penelitian dilakukan selama lebih dari satu bulan oleh Brownstein dan tim, termasuk peneliti dari Boston University dan Boston Children's Hospital.

Mereka mengamati bermacam-macam tanda jejak kapan pemerintah mulai memberlakukan protokol kesehatan yang begitu ketat terhadap warga di Provinsi Hubei.

Baca Juga: Belum Usai Derita Gara-gara Corona, Kutu Mutan Penghisap Darah Kini Jadi Tantangan, Teror Warga Hingga Bisa Sebabkan Otak Alami Kerusakan

Logika peneliti bermula dari penyakit pernapasan yang dialami.

Hal ini mempunyai dampak pada perilaku di komunitas yang menjadi tempat penyebarannya.

Dengan begitu, gambar yang memperlihatkan pola perilaku tersebut dapat menguraikan peristiwa yang sedang terjadi.

Meskipun, para pasien yang sakit tidak sadar dengan masalah yang lebih besar yang mungkin sedang mengintai mereka.

Baca Juga: Bikin Lelucon Corona Lewat Snapchat, Pemain Sepak Bola Ini Langsung Ditindak FA, Didenda Rp 891 Juta dan Larangan Main

"Apa yang kami lakukan adalah melihat aktivitas, seberapa sibuk RS. Kami menganalisanya dengan menghitung jumlah mobil di RS, karena parkiran akan penuh seiring dengan sibuknya RS," ujar Brownstein.

Brownstein lalu menyampaikan suatu pemikiran dari aktivitas di parkiran tersebut.

"Semakin banyak mobil terparkir di RS, maka semakin sibuk, seperti sesuatu sedang terjadi di komunitas tersebut, infeksi meningkat dan orang-orang harus memeriksakannya ke dokter. Jadi, tingkat kesibukan RS bisa dilihat melalui mobilnya, dan kami melihat hal ini dari berbagai institusi," ujarnya mengimbuhi.

Hampir 350 foto yang diperoleh tim peneliti dari satelit dengan meninjau lalu lintas dan parikiran di luar rumah sakit besar di Wuhan dalam dua tahun terakhir.

Foto-foto tersebut diambil setiap pekan selama musim gugur 2019.

Baca Juga: Pasiennya Jadi Kelinci Percobaan, Dokter Ini Bereksperimen Obat Dicampur Coca Cola Untuk Tangani Virus Corona, Ini Efeknya

Pada 10 Oktober 2018, peneliti menuliskan ada 171 mobil yang terparkir di Rumah Sakit Tianyou, Wuhan.

Pada tahun berikutnya terjadi kenaikan.

Tertera ada 285 mobil yang terparkir atau bertambah 67 persen.

Di rumah sakit lain, adanya peningkatan 90 persen dengan komparasi data pada tahun 2018 dengan 2019.

Selanjutnya, tercatat terjadi peningkatan jumlah mobil ditemukan pada pertengahan 2018 di Wuhan Tongji Medical.

Pernyataan dari Presiden RS Metrics, Tom Diamond bahwa pada 31 Desemeber 2019, Wuhan mengalami masalah kesehatan beberapa bulan sebelum pemerintah China mengumumkan kepada publik perihal suatu penyakit menular yang disebut sebagai pneumonia di Wuhan Municipal Health Commission.

Baca Juga: Petugas Sampai Bingung Bukan Kepalang, Pedagang Gorengan di Cibubur Positif Terinfeksi Corona, Biasa Mangkal Pinggir Jalan Tak Ingat Siapa Saja Pelanggannya

"Di semua RS besar di Wuhan, kami melihat adanya lonjakan lalu lintas dalam dua tahun selama September hingga Desember 2019," kata Diamond yang menjadi salah satu tim peneliti.

Walaupun begitu, hasil dari penelitian yang telah dilakukan ini dianggap kurang meyakinkan.
David Perlin, Kepala Medis di Center for Discovery and Innovation, New Jersey, menyatakan data yang dipaparkan cenderung sugestif.

"Saya pikir beberapa metode yang dipakai dapat dipertanyakan dan interpretasi mereka agak sedikit berlebihan. Masalahnya adalah kita hanya memiliki sebagian data. Saya selalu khawatir ketika orang mulai mengambil kesimpulan hanya melalui sebagian data, kesalahan data (seperti pencarian internet). Itu semua sugestif," tandas Perlin.


(*)

Belum ada Komentar untuk "Ditutup-Tutupi Dari Dunia, Kebohongan China Soal Virus Corona Akhirnya Dibongkar Amerika, Data Satelit Ini Jadi Buktinya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel